Masjidil Haram Mulai Dipadati Jamaah Haji dari Penjuru Dunia

Menjelang Puncak musim Ibadah Haji kepadatan mulai tamak di sekitar Masjidil Haram. Calon jamaah haji dari berbagai negara mulai terlihat. Meski Puncak ibadah haji 1437 Hijriyah akan jatuh pada bulan september,namun para jamaah tampak sudah mulai berdatangan. Terlihat dari Tempat Thawaf dan Sa'i yang pada sebelumnya terlihat longgar kini sudah mulai padat.

Pada hari Jumat siang waktu Arab Saudi, beragam jamaah dengan atribut-atribut negaranya tampak terlihat di antara para jamaah yang bersiap untuk mengikuti Shalat Jumat di Masjidil Haram.


Untuk membedakan jamaah perempuan sedikit lebih mudah, mereka dapat dibedakan dari warna kerudung atau bergo yang digunakan. Rombongan jamaah asal Bangladesh, misalnya, menggunakan beragam gradasi dari warna hijau, India menggunakan warna ungu, dan Sri Lanka menggunakan warna merah muda.
Beberapa calon jamaah lain juga tampak terlihat memasang atribut pita berwarna-warni di kerudung mereka. Sementara itu, jamaah haji perempuan asal Indonesia lazimnya menggunakan pakaian ihram berwarna putih dan dilengkapi dengan pasmina beragam warna yang menunjukkan embarkasi atau regu mereka.


Sedangkan Untuk jamaah laki-laki, bagi yang mengenakan ihram karena sedang melakukan umroh wajib sebagai rangkaian ibadah haji mereka dapat dikenali dari warna tas ataupun stempel negara yang melekat di kain ihram mereka.Sementara bagi yang tidak sedang melakukan umrah dan datang ke Masjidil Haram untuk melakukan Shalat Jumat mereka pada umumnya mengenakan pakaian dengan warna senada dengan kerudung jamaah perempuan dari negaranya.

Jamaah dari beberapa negara misal Turki, Bangladesh, Malaysia dan Thailand terlihat telah berada di Mekkah sebelum kelompok terbang pertama jamaah haji Indonesia tiba di Mekkah dari Madinah yaitu pada Rabu (17/8) pukul 23.50 waktu Arab Saudi.

Hingga Jumat (19/8) dini hari, sebanyak 12 kelompok terbang atau sekitar 4.700-an jamaah telah tiba di Makkah setelah menyelesaikan ibadah Arbain atau shalat wajib 40 rakaat tanpa putus di Masjid Nabawi, Madinah.

Sementara itu mengingat ceramah Shalat Jumat disampaikan dalam bahasa Arab, jelang Shalat Jumat terdapat beberapa papan informasi di sekitar Masjidil Haram yang memberi tahu bahwa isi khutbah Jumat juga disiarkan dalam sejumlah bahasa yang lain antara lain Inggris, Urdu, Prancis dan Melayu.
Kabarnya sejak Juni tahun ini tersedia juga layanan dalam Bahasa Indonesia. Jamaah dapat mendengarkan terjemahan langsung melalui frekuensi radio yang sudah ditentukan dengan bantuan earphone.
Sumber : Republika.co.id



Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Masjidil Haram Mulai Dipadati Jamaah Haji dari Penjuru Dunia"

Posting Komentar